Penulis: Viki Junianto

Besok kita akan bertemu dengan hari rabu terakhir di bulan Safar. Masyarakat Jawa biasa menyebutnya dengan Rebo Wekasan (Rabu Penutup). Dalam kitabnya Mujarrabat ad-Dairabi Kabir, Imam Ahmad bin Umar ad- Dairabi menyampaikan bahwa pada setiap tahunnya Allah Swt akan menurunkan sekitar 320.000 bala’. Dan Hari rabu terakhir di bulan Safar itulah waktu dimana bala’ itu akan diturunkan.

Pada hari itu, Syekh ad-Dairabi menganjurkan untuk melaksanakan shalat 4 rakaat dengan surat yang telah ditentukan. Setelah shalat selesai dilaksanakan, kemudian dilanjutkan dengan doa dan wirid yang juga telah ditentukan.

Ritual ini menuai pebedaan pendapat di kalangan NU. Hadratussyaikh Hasyim Asyari menolak dan tidak menganjurkan untuk melaksanakan ritual ini. Dalam salah satu kitabnya beliau berpesan,

بسم الله الرحمن الرحيم وبه نستعين على امور الدنيا والدين وصلى الله على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم. أورا وناع فيتواه, اجاء-اجاء لن علاكونى صلاة ربو وكاسان لن صلاة هدية كاع كاسبوت اع سوال, كرنا صلاة لورو ايكو ماهو دودو صلاة مشروعة فى الشرع لن اور انا اصلى فى الشرع. والدليل على ذلك خلو الكتب المعتمدة عن ذكرها كيا كتاب تقريب, المنهاج القويم, فتح المعين, التحرير لن سأفندوكور. كيا كتاب النهاية, المهذب لن إحياء علوم الدين, كابيه ماهو اورا انا كع نوتور صلاة كع كاسبوت

“Tidak diperbolehkan untuk mengajak dan melaksanakan shalat Rebo Wekasan dan shalat Hadiyah di bulan Syawal. Karena dua shalat itu bukanlah shalat yang disyariatkan untuk dikerjakan dan tidak ada dalilnya sama sekali. Tidak ada satu kitab muktamad pun, seperti kitab Taqrib, Minhajul Qowim, Fathul Muin, at-Tahrir dan kitab yang besar lainnya seperti kitab an-Nihayah, Muhaddzab, dan Ihya Ulumiddin yang menjelaskan ritual ini”.

Atas dasar himbauan beliau ini, Pesantren Tebuireng tidak pernah melaksanakan shalat Rebo Wekasan dan juga tidak menganjurkan para santri untuk melaksanakannya.

Namun, walaupun shalat ini tidak mempunyai dalil sama sekali, terdapat sebagian kiai Nahdliyin yang menganjurkan untuk melaksanakan shalat ini dengan syarat meniatinya sebagai shalat mutlak atau shalat hajat, bukan niat shalat tolak bala’.

Pendapat mereka ini merujuk kepada Syekh Abdul Hamid bin Muhammad al-Quds yang menyatakan dalam kitabnya Kanzun Najah wa Surur bahwa memang shalat Rebo Wekasan tidak ada dalilnya sama sekali. Namun, sebagai orang Islam kita tetap dianjurkan untuk melaksanakannya dengan niatan ngalap berkah dan mengikuti apa yang telah dicontohkan oleh para ulama salaf dan para pembesar ulama sufi.

فَاعْمَلْ بِهَا حِيْنَئِذٍ مُعْتَمِدًا عَلَى اللهِ، غَيْرَ مُلْتَفِتٍ إِلَى مَا سِوَاهُ، لَا عَلَى أَنَّهَا مَرْوِيَّةٌ يَقِيْنًا عَنِ النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ، عَلَيْهِ أَفْضَلُ الصَّلَاةِ وَأَزْكَى التَّسْلِيْمِ،اِقْتِدَاءً بِالسَّلَفِ الصَّالِحِ الَّذِيْنَ كَانُواْ يَفْعَلُوْنَهَا، وَيَحُضُّوْنَ عَلَيْهَا، تَبَرُّكًا بِعَمَلِهِمْ النَّاجِحِ،وَتَأَسِّيًا بِالسَّادَةِ الصُّوْفِيَّةِ.

“Maka amalkanlah doa-doa tersebut, dengan bergantung kepada Allah, tanpa memperdulikan lain-Nya. Bukan karena doa-doa tersebut dari Nabi yang mulia tapi, karena mengikuti ulama salaf shalih yang mana mereka mengamalkannnya dan menganjurkannya. Dan juga dengan niat mengambil berkah dengan amal mereka. Juga dengan niat untuk meneladani para pembesar ulama sufi”

Ya intinya, yang tidak shalat jangan menyalahkan yang shalat. Dan yang shalat jangan bangga karena sudah merasa menyirnakan bala’.

Tutorial Melaksanakan Shalat Rebo Wekasan :
  1. Shalat Hajat dilaksanakan sebanyak empat rakat dua kali salam.
  2. Meniatinya sebagai shalat Mutlak.

اُصَلِّى سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالٰى

Atau shalat Hajat

أُصَلِّي سُنَّةَ الحَاجَةِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعاَلَى

Bukan niat shalat penepis bala’.

أُصَلِّي سُنَّةَ لدفع البلاء رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعاَلَى

Karena dengan niat tersebut, shalat ini akan dihukumi bid’ah. Berdasar dengan apa yang telah disepakati pada Muktamar NU ke-25 di Surabaya.

  1. Membaca al-Fatihah di setiap rakaat.
  2. Setelah al-Fatihah dilanjutkan dengan membaca surat al-Kautsar sebanyak 17 kali, surat al-Ikhlas 5 kali, surat al-Falaq sekali, dan surat an-Nas sekali.

Kemudian setelah salam membaca doa:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ وَصَلىَّ اللهُ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ يَا شَدِيْدَ الْقُوَى وَيَا شَدِيْدَ الْمِحَالِ يَا عَزِيْزُ ذَلَّتْ لِعِزَّتِكَ جَمِيْعُ خَلْقِكَ اِكْفِنِيْ مِنْ جَمِيْعِ خَلْقِكَ يَا مُحْسِنُ يَا مُجَمِّلُ يَا مُتَفَضِّلُ يَا مُنْعِمُ يَا مُكْرِمُ يَا مَنْ لَا اِلَهَ اِلَّا أَنْتَ اِرْحَمْنِيْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ اللهم بِسِرِّ الْحَسَنِ وَأَخِيْهِ وَجَدِّهِ وَأَبِيْهِ وَأُمِّهِ وَبَنِيْهِ اِكْفِنِيْ شَرَّ هَذَا الْيَوْمِ وَمَا يَنْزِلُ فِيْهِ يَا كَافِيَ الْمُهِمَّاتِ يَا دَافِعَ الْبَلِيَّاتِ فَسَيَكْفِيْكَهُمُ اللهُ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَحَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ اِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَصَلىَّ اللهُ تَعَالىَ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ