Penulis: Ilham Zihaq

Dalam dunia tasawuf terdapat ritual yang biasa disebut dengan “Fida‘” atau “‘Ataqoh“. Ritual ini dilakukan untuk menebus dirinya dari api neraka dan melepaskan jiwa dari perbudakan makhluk. ‘Ataqoh ini ada dua macam:

1)’ Ataqoh Sughro atau Fida’ Shugro, yaitu dengan membaca kalimat Tahlil sebanyak 70.000 kali. Menurut guru kami, KH. Taufiqur Rahman Mukhit Jombang, ‘Ataqoh Kubro ini harus dibaca dalam satu majlis. Mereka beragumen dengan hadis yang berbunyi:

من قال لا إله إلا الله سبعين ألف مرة حرم الله عليه النار وفي رواية فقد اشترى نفسه من الله.

Barang siapa yang mengucapkan “لا إله إلا الله” sebanyak tujuh puluh ribu kali, maka Allah mengharamkan neraka untuknya”. sebagaian riwayat “maka sesungguhnya ia telah membeli dirinya dari Allah”.

2) ‘Ataqoh Kubro atau Fida’ Kubro, yaitu dengan membaca surat Al-Ikhlas beserta basmalahnya sebanyak 100 ribu kali. Menurut Kyai Taufiq, ‘Ataqoh Kubro ini membacanya boleh dicicil. Berdasar hadis yang diriwayatkan dari Anas bin Malik:

من قرأ قل هو الله أحد أي مع البسملة مأىة ألف مرة فقد اشترى نفسه من الله. ونادى مناد من قبل الله: الله في سمواته وفي أرضه ألا ان فلانا عتيق الله فمن له قبلة تبعه فليأخذ من الله.

Barang siapa yang mengucapkan Qul Huwa Allahhu Ahad beserta basmalahnya sebanyak 100 ribu kali, maka sesungguhnya ia telah membeli dirinya dari Allah. Kemudian, ada yang memanggil dari sisiNya: Demi Allah di langit dan bumi-Nya, ketahuilah bahwa fulan telah dimerdekakan (dari api neraka) oleh Allah dan bila ada orang yang masih memiliki urusan dengannya (jika si fulan masih punya kesalahan kepada seseorang) maka hendaklah dianmengambil dari sisi Allah”.

Al-Maghfurlah KH. Shiddiq As-Sholihi telah mendapatkan ijazah ‘Ataqoh Kubro ini dari Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari pada 15 Sya’ban 1354 H. Seperti yang dikatakannya dalam kitab karyanya yang berjudul, “Kasyf al-Mudmarot fi Dzikr Bayan ma Yunfa’ lil Amwat”.

وهذه العتاقة بقرأة سورة الإخلاص مأىة ألف مرة المذكورة قد أجازني وأذنني بها شيخنا الأكبر راما كياهي هاشم أشعري بمنزلته تبوإيرع الجمباني الجاوي الشرقي بعد المغرب بعد أن أستفيه منه- ذلك في ١٥ شعبان سنة ١٣٥٤ هـ. ثم بعد الفراغ من قرأة سورة الإخلاص مع البسملة مأىة ألف مرة بنية عتق وفداء نفسه وروحه أو روح أهاليه دعا بدعاء العتاقة الصمدانية

Ataqoh dengan membaca surat Al-Ikhlas sebanyak 100 ribu kali ini, telah diijazahkan dan diijinkan kepadaku oleh Syaikhuna Al-Akbar Romo KH. Hasyim Asy’ari, fi rumah beliau Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, sehabis Magrib, setelah saya meminta fatwa kepada beliau, tepatnya pada tanggal 15 Sya’ban 1354 H. Setelah membaca surat Al-Ikhlas dengan Basmalah sebanyak 100 ribu kali, disertai niat untuk memerdekakan dan menebus dirinya dan ruhnya, atau ruh-ruh keluarganya; kemudian berdoa dengan do’a Ataqoh Shomadiyah”

Kitab Kasyf al-Mudmirot itu kitab yang menjelaskan argumen amaliyah-amaliyah yang biasa dilakukan oleh orang masyarakat muslim Indonesia khususnya orang NU. Seperti Ataqoh, Hadiah pahala dapat sampai kepada orang yang telah meninggal, Haji badal, acara 7 hari setelah kematian, Talqin dan lain-lain. Kitab ini saya temukan di perpustakaan pribadi Kakek, yang mana beliau termasuk salah satu murid dari KH. Shiddiq. KH. Shiddiq termasuk salah satu santri kesayangan Hadratussyaikh, terbukti beliau pernah ditawari untuk menikahi salah satu keluarga Hadratussyaikh.

غفر الله لهم ونفعنا بعلومهم