Kiai Habib, nama akrabnya. Sosoknya yang tekun dan istikamah selalu memberikan kesan tersendiri bagi santri-santrinya.

Beliau merupakan kiai pemegang sanad Sahih Bukhari Muslim setelah Kiai Idris Kamali dan Kiai Syamsuri Badawi.

Setiap Ramadhan beliau selalu istiqomah membacakan Bukhari/Muslim kepada para santri. Hebatnya beliau mengajar dengan kitab kosongan yang tidak terdapat makna sedikit pun.

Adalah hal yang sangat sulit bagi pengkaji hadis. Menimbang dalam kitab hadis, banyak terdapat rujuk yang kembali kepada nama rawi yang hampir tak terhitung jumlahnya.

Kiai Habib merupakan kiai yang sangat sederhana. Dalam sebuah pengajian, beliau pernah bercerita bahwa semasa mondok beliau merupakan santri yang tidak berkecupukan. Untuk membeli kitab saja beliau tidak mampu.

Untuk mencukupi kebutuhan kesehariannya, beliau memperkerjakan dirinya untuk menjadi buruh makna. Banyak teman yang meminta beliau untuk memaknai kitab mereka. Dan ketika sudah selesai, beliau akan mendapat upah dari jasanya tersebut.

Kiai Habib mengaku bahwa pekerjaan itu sangat menguntungkan. Di samping dapat upah, beliau juga dapat mengaji dengan kitab teman-temannya tersebut.

Setelah lulus Aliyah, Kiai Habib muda berkeinginan untuk melanjutkan pendidikannya ke jenjang perkuliahan. Beliau pun mendaftar ke Institut Keislaman Hasyim Asy’ari (sekarang Unhasy).

Namun sayang, langkah beliau lagi-lagi harus terhalang oleh biaya. Setelah menjalani ospek, beliau pun tidak melanjutkan perjalanan di bangku kuliah, dikarenakan faktor biaya.

Tapi Kiai Habib muda sadar. Ilmu tidak hanya berada di bangku kuliah. Setelah keluar dari IKH, beliau memutuskan untuk bermulazamah dan berkhidmat kepada Kiai Idris Kamali. Kiai yang banyak mencetak kiai-kiai besar.

Menariknya, mayoritas kitab-kitab yang dikaji disampaikan oleh Kiai Idris melalui sistem sorogan. Sistem inilah yang kemudian membentuk intelektual Kiai Habib yang dapat membaca kitab-kitab dengan tanpa makna.

Kiai Habib merupakan sosok yang sangat mencintai hadis. Hal ini dibuktikan dengan didirikannya yayasan yang diberi nama oleh beliau dengan nama sahabat yang paling banyak meriwayatkan hadis. Ya betul Abu Hurairah.

Dari beliau kita belajar. Keterbatasan ekonomi bukanlah hambatan untuk meraih ilmu sebanyak-banyaknya.